Peserta Talkshow dan Workshop Fesmed 2019 Membludak

Selasa, 12 November 2019 | 17:50:38 WIB

(Khusnizar/Jambione.com)

JAMBI - Festival Media (Fesmed) 2019 yang akan dilaksanakan pada 16-17 November 2019 di Balai Diklat (Gedung BPSDM) Provinsi Jambi disambut antusias masyarakat Jambi. Hal ini terlihat dari ramainya yang mendaftar di workshop dan talkshow yang diadakan selama Fesmed.

Pada Fesmed 2019 ini, dihadirkan 11 workshop dan dua talkshow. Workshop maupun talkshow ini tidak saja berguna untuk jurnalis, tapi juga untuk masyarakat. Kegiatan ini terbuka untuk umum. Selain dua kegiatan ini, ada juga pameran, lomba foto on the spot, lomba vlog heritage, serta lomba rangking satu.

"Peserta yang mendaftar untuk talkshow dan workshop melalui google form yang kita share melalui media sosial dan aplikasi pesan melebihi ekspektasi," kata Suang Sitanggang, Ketua Panitia Festival Media 2019, saat konfrensi pers yang diadakan di Cafe Hellosapa, Selasa (12/11) siang.

Ia menyebut, inilah yang jadi salah satu indikator betapa masyarakat umum dan mahasiswa sangat menyambut baik kegiatan ini. Selain itu juga, untuk stand pameran sudah full booking. Stand pameran akan diisi oleh AJI kota, media lokal Jambi, VOA Amerika, NGO berbasis di Jambi, Universitas Terbuka, BPCB, dan lembaga lainnya.

"Kami sangat berterimakasih untuk sambutan dan dukungan stakeholder kami. Semoga kita sama-sama mendapatkan manfaat dari kegiatan ini," tambah Suang.

Ketua AJI Kota Jambi, M Ramond EPU, dalam kesempatan yang sama menyebut kegiatan ini sangat menarik perhatian masyarakat. Berbagai komunitas, ucapnya, juga ikut serta dalam kegiatan ini, seperti komunitas fotografi dan perupa yang akan atraksi di lokasi Fesmed. 

Ditambahkannya, Fesmed 2019 ini sangat berarti bagi Jambi. Ini merupakan Fesmed yang ke-8 dan bertepatan dengan delapan tahun AJI Jambi. "Kami berusaha membuat persiapan yang terbaik, dan pada akhirnya disambut antusias oleh masyarakat. Kita mengangkat tema Literasi di Era Disrupsi. Semoga event ini pada akhirnya meningkatkan kemampuan dan juga kapasitas masyarakat dan semua yang hadir di acara ini," ungkapnya.

Ia menyebut Fesmed 2019 ini terbuka untuk umum. Tidak dipungut biaya untuk mengikuti semua kegiatan yang dilaksanakan. Bagi yang belum sempat mendaftar melalui google form, ucapnya, bisa datang langsung ke lokasi acara dan mendaftar secara offline. "Mari kita ramaikan event nasional yang diadakan di Jambi ini," terangnya.

Perwakilan dari pengurus AJI Indonesia yang turut dalam konfrensi pers ini, Joni Aswira, mengungkapkan bahwa Festival Media ke-8 yang diadakan di Kota Jambi ini sangat istimewa. Dia mengatakan tema besar yang diangkat kali ini tentang kebudayaan, yang selama ini masih kurang mendapatkan perhatian.

"Jambi memiliki kebudayaan besar, yang misalnya terlihat dari adanya Candi Muarojambi, yang menunjukkan Jambi memiliki kekayaan cagar budaya yang luar biasa. Kearifan lokal dari kebudayaan ini perlu kita sama-sama angkat, terlebih di era masa kini," ucap Joni.

Pada era ini, ucapnya, ditandai dengan disrupsi informasi. Media sosial sudah bagaikan dua sisi mata uang. Di satu sisi bisa bermakna positif, dan di sisi lain bermakna negatif manakala dijadikan untuk menyebarkan hoax.

"Dalam konteks Jambi dan nasional, persoalan ini sangat penting untuk dibahas. Apalagi Jambi juga akan menghadapi proses pemilihan kepala daerah tahun depan. Kita berharap proses demokrasi nantinya tidak diwarnai dengan penyebaran hoaks," tutur Joni.

Acara akan dimulai dengan opening ceremony yang diadakan pada Sabtu (16/11) pukul 08.00, yang akan dihadiri oleh Dirjen Kebudayaan, Gubernur Jambi. Panitia juga mengundang semua kepala daerah di Provinsi Jambi. 

Kegiatan di Fesmed

1. Talkshow Pemeliharaan Cagar Budaya di Era Big Data. Pembicara Wenri Wanhar (sejarawan), Hilmar Farid (Dirjen Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan), dan Ismail Fahmi (Founder Droner Emprit).

2. Talkshow Bahaya Hoaks dan Cara Menangkalnya. Pembicara Wahyu Dhyatmika (Pemimpin Redaksi Tempo), Anita Wahid (Mafindo-Pegiat Literasi,  dan Aribowo Sasmito (Direktur Mafindo).

3. Workshop Hafday Hoax Busting and Digital Hyggiene. Pembicara Revolusi Riza (Kepala Peliputan CNN Indonesia TV) dan Heri Novealdi (Metro Jambi).

4. Workshop UMKM Digital Marketing. Pembicara Michael Say (VP Corporate Affairs Gojek)

5. Workshop Jurnalisme Data. Pembicara Aghnia Adzkia (Jurn).

6. Workshop Dokumenter dan Konservasi. Pembicara Dandhy Laksono (Sutradara/Founder WatchDoc Documentary) dan Rudy Syaf (KKI Warsi).

7. Workshop Bincang Vlog. Pembicara Phesi Ester Julikawati (jurnalis/vlogger).

8. Workshop Penulisan isu Heritage. Pembicara Sofyardi (The Jakarta Post).

9. Workshop Meliput Isu Lingkungan: Hutan dan Eksistensi Orang Rimba. Pembicara Irma Tambunan (Kompas) dan Robert Aritonang (KKI Warsi).

10. Workshop Klinik Foto Heritage. Pembicara Feri Latief (National Geografic Indonesia).

11. Workshop Mobile Journalism. Pembicara Andi Muhyidin (Liputan6.com/Digi-x)

12. Workshop Menjadi Presenter. Pembicara Alfian Rahardjo (News Anchor CNN Indonesia).

13. Jurnalisme Damai. Pembicara Sunudyantoro (Tempo) dan Syofiardi Bachyul (Editor Jubi) Ahadian Utama (VOA).(Fey)





BERITA BERIKUTNYA
loading...